Klik aje le

Monday, April 21, 2014

Anak angkat mesti dinasab kepada bapa kandung

Sekadar gambar hiasan dari Google

Oleh Rohidzir Rais

Soalan:

Saya ada seorang anak angkat dan anak itu kini berbinkan saya. Adakah tindakan saya itu salah di sisi agama, sedangkan saya berniat baik bagi mengelakkan tohmahan berlaku ke atasnya pada masa depan.

Azran H, Gombak, Selangor


Jawapan:

Budaya mengambil anak angkat sudah bermula sejak zaman jahiliah lagi. Ketika itu, mereka menasabkan anak angkat kepada bapa angkat dan membuang nama asal bapa kandung. Anak angkat ini juga diberikan hak mewarisi harta bapa angkat mereka. Rasulullah SAW sendiri mempunyai anak angkat bernama Zaid bin Harith dan ditukarkan namanya menjadi Zaid bin Muhammad. Hanya setelah Allah memerintahkan agar amalan menukar nasab anak angkat ini dihentikan, barulah Baginda menukarkannya kembali kepada Zaid bin Harith.

Firman Allah dalam surah al-Ahzab, ayat keempat dan lima bermaksud: “Dia tidak menjadikan anak angkatmu sebagai anak kandungmu sendiri. Yang demikian itu hanyalah perkataanmu di mulutmu saja. Dan Allah mengatakan yang sebenarnya dan Dia menunjukkan jalan yang benar. Panggillah mereka (anak angkat itu) dengan nama bapa mereka, itulah yang lebih baik dan adil di sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapa mereka, maka (panggillah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan saudara sepupumu. Dan tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
Rasulullah SAW juga mengecam keras pelakuan memalsukan nasab anak angkat. Sabdanya: “Siapa menasabkan kepada orang yang bukan bapanya yang sebenar, dia dilaknat Allah.”

Berdasarkan nas ini jelas bahawa penasaban seorang anak adalah hak Allah dan tiada manusia boleh mengubahnya dengan sebarang alasan sekali pun. Memelihara hak Allah adalah wajib.

Justeru, perbuatan saudara membinkan anak angkat kepada nama saudara adalah salah dan berdosa atas apa saja alasan sekali pun. Saya sarankan agar saudara bertaubat daripada dosa yang dilakukan ini dan mengembalikan hak nasab anak ini kepada bapa kandungnya tidak kira sama ada bapa seorang yang jahat atau kafir sekalipun. Sekiranya bapanya tidak diketahui, boleh menggunakan nama Abdullah. saudara boleh rujuk pada Jabatan Pendaftaran bagi mengubah semula namanya.

Kesan daripada penyelewengan nasab anak angkat ini adalah sangat besar. Sekiranya anak adalah perempuan, dia berhadapan dengan dua masalah besar. Pertama, ketika menikahkannya. Ayah angkat bukan wali dan tiada hak untuk menikahkan anak itu. Dia juga tidak mempunyai hak bagi mewakilkan kepada hakim untuk menjadi wali hakim, seperti yang biasa dilakukan oleh bapa angkat.

Akibatnya, pernikahan tidak sah (fasad) dan hubungan suami isteri yang dilakukan adalah haram dan anak-anak yang lahir adalah anak syubahat. Sekiranya anak angkat dan suaminya tidak mengetahui penipuan ini, mereka tidak berdosa, tetapi bapa angkat yang merahsiakan nasab sebenar anak ini terpaksa menanggung sepenuhnya dosa mereka.

sumber : BH Online (20 April 2014)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...